the-aquarama.com

Ide Reklamasi Pulau untuk Tempat Pembuangan Sampah Akhir Milik Jakarta -

- Ribuan ton sampah dari Jakarta setiap harinya berakhir di Tempat Pembuangan Sampah Terpadu (TPST) Bantar Gebang, Bekasi, Jawa Barat. Pj. Gubernur Jakarta, Heru Budi Hartono mengungkapkan pemikirannya soal penanggulangan sampah Jakarta untuk puluhan tahun ke depan. 
 
"Hari ini saya punya pemikiran yang salah satunya adalah kita harus berani melakukan pembangunan tempat pembuangan sampah akhir seperti Bantar Gebang. Tetapi kita punya ide adalah di wilayah sisi Utara, di laut, bisa menjorok lima kilo dari daratan" Ungkap Heru dalam sambutannya saat peletakan baru pertama pembangunan RDF Plant di Jakarta Utara, Senin (13/05/2024) 
 
Hal itu dicetuskan untuk mengurangi beban Bantar Gebang yang nyaris overload dan keterbatasan lahan di Jakarta, Jakarta sendiri mengirimkan setidaknya 7.500 ton sampah per hari. 
 
"ya kita harus ke depan seperti itu, tidak mungkin lagi membuang tambahan ke Bantar Gebang [atau] di wilayah daratan Jakarta" Sambung Heru.
Baca Juga: Heru Budi Hartono Groundbreaking Proyek Pengolahan Sampah di Jakarta Utara
 
Mengadopsi ide dari Singapura dengan membangun Pulau Semakau, Heru Budi Hartono meminta Dinas Lingkungan Hidup Jakarta bersama dengan para pakar, pencinta lingkungan, dan pihak terkait lainnya mengkaji ide tersebut. Ia menjelaskan, tidak hanya sampah yang dibuang tapi juga lumpur atau sedimen di tiga belas sungai yang setiap hari dikeruk. 
 
"Jadi nanti pembuangan sampah itu termasuk sedimen, menjadi pulau, pulau itu adalah untuk bisa pengolahan Dinas Taman. Untuk Dinas Taman dan juga tentunya untuk pengolahan sampah itu sendiri dan kita bisa menambah RTH" Jelasnya
 
Dalam kesempatan yang sama, Kepala Dinas Lingkungan Hidup Provinsi Jakarta, Asep Kuswanto menyetujui bahwa Jakarta harus memiliki fasilitas pengolahan sampah ramah lingkungan yang mampu menampung dan mengolah sampah dalam volume yang lebih besar, untuk memenuhi kebutuhan hingga 50 tahun ke depan.
 
"Wacana baru yang disampaikan oleh pak Pj. Gubernur karena memang ketersediaan lahan di DKI Jakarta terutama lahan Pemda itu sudah sangat-sangat terbatas sehingga memang tidak ditutup kemungkinan apabila kita mulai memanfaatkan area laut kita" Ucap Asep
 
DLH Jakarta juga menyatakan kesiapannya mengkaji ide Heru Budi, hal itu dirasa sejalan dengan upaya mengatasi sampah Jakarta, ditambah dengan keterbatasan lahan sebagai tempat pemrosesan akhir sampah di Jakarta.
 
"Nantinya berupa pemanfaatan pulau-pulau yang ada di Pulau Seribu, karena memang kita masih punya wilayah perairan, atau pun nanti mungkin di pulau-pulau yang rencananya akan kita reklamasi" Pungkasnya
=============
Foto: Pemerintah Provinsi Jakarta groundbreaking pembangunan RDF Plant di Rorotan, Jakarta Utara, Senin (13/05/2024) 
Sumber: Lia Muspiroh

Terkini Lainnya

Tautan Sahabat